Gigit Curhat: Epi Nyu Yeer 2000 15

Epi Nyu Yeer 2000 15 by Dirgita.
Epi Nyu Yeer 2000 15 by Dirgita.

Hai, hai, hai. Apa kabar semua? Semoga baik-baik aja di penghujung 2014 ini. Besok, kita bakal lompat, lompat yang jauuuuuh banget. Dari tahun 2014 nemplok ke 2015. Jauh, kan?

Tapi sebelum Gigit lanjut dengan curhat-curhat akhir tahun, Gigit turut berbela sungkawa atas sejumlah tragedi yang baru-baru ini menimpa saudara-saudara kita di tanah air. Ada banjir bandang, tanah longsor, hingga pesawat lost contact. Semoga para korban dan keluarganya diberi ketabahan dalam menghadapi tragedi tersebut. Dan bagi kita semua, agar lebih mawas diri. Everything can happen anytime, anywhere, to anyone. Even my self in this (and some last) year.

Semoga yang terbaik bagi kita semua.

Naik Pesawat

Apa yang diberitain di media massa beberapa hari ini, bikin Gigit jadi inget pengalaman Gigit pertama kali naik pesawat terbang. Tepatnya pertengahan Agustus kemaren. Ada kegiatan yang ngeharusin Gigit ke Jakarta. Itu pertama kalinya Gigit ninggalin tanah kelahiran – Kalimantan, sekaligus pake pesawat terbang, bahkan sampe 10 kali dalam 10 hari! Tau begitu, Gigit langsung shock sebelum berangkat. Tapi, mo gimana lagi? Wajib.

20140823_173428-mod
Pertama kali naik pesawat terbang. Kebiasaan naik bis dibawa-bawa, nyari yang deket jendela. Jepret dulu sebelum take off. Kan, hape mesti dimatiin. Jadilah penumpang yang baik^^

Gigit juga ga tahan AC. Coz baru pertama kali, jadi ga ngerti cara matiin AC di pesawat. Alhasil, Gigit jadi kedinginan dan ujung-ujungnya mabok udara. Ketika besok subuhnya mesti balik lagi pake pesawat, Gigit akhirnya bener-bener KO. Mesti ngabur ke toilet. Huek-huek di situ. Aduh, pokoknya malu-maluin!

Maklum Gigit ini, kan, dari kampung. Biasanya ke mana-mana, ya, jalan kaki ato naik sepeda.

Alhamdulillah, abis itu Gigit udah bisa matiin AC. Dan di 8 penerbangan sisanya, pasti kursi yang Gigit dudukin nggak berasa dingin, kecuali dapet tempias dari kursi di kiri dan kanan. Temen Gigit jadi geleng-geleng kepala. Hehe.

Jadi Gelandangan

Itu belum seberapa. Masih ada sambungannya, nih. Seumur-umur mungkin ga akan Gigit lupa (kecuali Tuhan berkehendak lain). Temen-temen Gigit yang punya kesempatan ke Jakarta, selalu aja bawa ceritanya keren-keren. Ada yang bawa anak didiknya ikut lomba, nginep di hotel, makan tinggal pilih, trus jalan-jalan ke Monas. Kemaren juga ada temennya Gigit harus ke Jakarta hampir seminggu, nginep di hotel, trus mereka jalan-jalan nyampe ke depan Istana Merdeka. Aduh. Seneng, deh, pokoknya. Ceritanya seru-seru.

Monumen Nasional (Monas)
Ke Jakarta, tapi ga pernah sampe ke sini~.~ (Gambar: Mikimedia.org)

Lah, Gigit? Ke Jakarta bolak-balik seminggu malah jadi gelandangan di Bandara Soekarno Hatta. Sempet nginep pula tiga hari dua malem di situ. Jalan-jalannya ke mana? Cuma hilir-mudik di Terminal 2, dari A sampe F buat ngilangin bosen. Acem, deh, pokoknya. Acem kuadrat!

Gigit Akhirnya Masuk Rumah Sakit

Well, everything can happen. Isn’t it?

Kalo taun lalu maag kambuhan Gigit bisa sembuh dengan seketika kalo dateng ke puskesmas, taun ini nggak lagi. Sekitaran Maret, Gigit akhirnya kena opname. Mesti dirawat di puskesmas sampe tiga hari. Di situlah pertama kalinya ngerasain diinpus itu gimana. Ga enak banget, apalagi kalo inpusnya bocor. Itu merah-merah ke mana-mana. Nyeremin!

20140902_155409-mod
Bocor! Bocor!~.~

Pengalaman pertama ini bikin Gigit juga inget kejadian waktu SD dulu. Pengalaman pertama juga. Gigit nyaris pingsan karna (mungkin) hampir keabisan darah. Ternyata, gitu rasanya kalo tiba-tiba pressure darah berkurang banyak. Gigit yang semula seger, tiba-tiba aja ngerasa ngantuuuuuk banget. Pengen bobok, sih. Tapi dilarang. Kalo ga salah liat, dua urat darah Gigit putus kena benda tajam. Sampe sekarang bagian yang luka itu masih mati rasa.

Jadi inget juga pengalaman pertama waktu SMP. Tangan Gigit patah. Hiiiii. Sampe sekarang masih kebayang gimana perihnya. Tangan Gigit yang masih utuh, tiba-tiba aja bengkok ketindihan badan sendiri. Dan rasanya? Mau tau rasanya? Nyeriiiii! Periiiiih! Panaaaas! Panas ini mungkin karna ada pembuluh darah yang bocor ditusuk tulang. Tapi…, ga ngerti juga. Pokoknya panaaaaas! Udah gitu, tangan Gigit jadi susah digerakin. Rasanya nyangkut-nyangkut. Kayak rantai sepeda kurang oli. Akibatnya? Sampe sekarang tangan Gigit yang patah itu bentuknya nggak kayak tangan yang satunya.

See? Apa pun bisa kejadian sama kita. Gigit pun pernah ngerasain secuil dari semuanya.

Balik ke topik.

And…, beberapa bulan kemudian, penyakitnya Gigit kambuh lagi. Kali ini, ga cukup di puskesmas. Akhirnya, Gigit kena rujuk masuk rumah sakit. Bener-bener nyaris mati yang ini. Nyaris ga bisa nulis curhat akhir taun. Huhuhu.

Lengkap, deh, taun ini. Pertama kali diopname di puskesmas. Pertama kali kena infus. Pertama kali juga dilariin ke rumah sakit. Pertama kali juga Gigit ngerasain cairan infus yang buanyak masuk ke aliran badan (coz sengaja di-poll-in). Dingin! Bikin menggigil.

Fiuh.

Buat temen-temen sekalian, jaga kesehatan, ya. Jangan sampe ngerasain gimana ga enaknya kena opname, kena inpus, pokoknya kena macem-macem seperti Gigit itu. Walo makanan di rumah sakit itu enak, tetep aja ga bisa dinikmatin kayak kita lagi sehat. Lagian, sapa juga yang doyan di rumah sakit?~.~

Gigit Belajar Programming Sampe Pening

Cakep yang ini, untuk the first time juga. Abis opname yang kedua itu, Gigit dapet ilham buat belajar programming yang bikin keningnya Gigit nyut-nyutan. Gimana nggak nyut-nyutan? Gigit yang basic-nya cuma ngerti PHP (itu pun dikit-dikit), kemudian harus belajar juga pake C++ sama Java, dengan toolkit dan platform berbeda-beda.

android-studio-logo
Android Studio
opencv-logo
OpenCV
QtProject-qtcreator
Qt

Dalam empat bulan, Gigit harus nguasain bahasa C++, Java, framework Qt, Android Studio, plus belajar library-nya OpenCV. Kayaknya, gegara itu otaknya Gigit tambah menciut, deh. Haduh. Bisa pikun kuadrat.

Kalo ga inget temen, ga bakal Gigit belajar yang begituan. Sumpah! Mending nyuci pakaian sama nyuci piring. Dari pagi sampe sore juga boleh.

Ga Ada Novel

Juga, the first time ever. Gigit mecahin rekor. Padahal sejak 2009 berturut-turut Gigit selalu nelurin judul novel. Tapi khusus di 2014 ini, nggak ada judul novel sama sekali yang keluar. Sungguh wanprestasi yang nggak patut dibanggakan!

export_25
Ga ada 2014~.~

Sebagai konsekuensinya, Gigit harus bikin “Via Bagian Ketiga” dengan sebaik mungkin! Harus! Wajib! Kalo nggak, bakal tambah malu! Huhuhu….

Facebook Gigit Mati… Again

Yes, kali ini lebih lama dibanding 2013. Akunnya udah Gigit off-in sejak Januari 2014, dan rencananya akan idup lagi di Januari 2015.

Selama Facebook-nya mati, Gigit jadi lebih konsen buat benahin macem-macem. Meski semuanya tetep aja kedodoran. Tapi, bayangin aja, deh. Kalo tanpa Facebook aja tetep keteteran, gimana kalo pake? Kalo udah ngeliat status, pengennya ngomen (sampe-sampe bikin status sendiri aja lupa). Apalagi kalo ada yang ngajak chat, curhat ini itu. Bisa dari sore sampe subuh. Hadeuh….

Tapi, sisi baiknya matiin akun FB, Gigit jadi aktif di Google Plus sama Twitter. Di situ, Gigit bisa bikin status sesuka hati, tanpa ada yang ngomenin. Ga ada yang ngajak chat. Paling satu atau dua biji. Hahaha! Tentram. Tentram.

And, Many More

Yups, seperti Gigit belik license Windows (udah pada tahu, lah). Trus, Gigit harus bolak balik Telkom dan Telkomsel buat ganti kartu. Yang satu karna migrasi, yang satu lagi karna ilang. Udah gitu, baru sempet posting curhatan yang ditulis setahun sebelumnya. Ditambah lagi belum bisa move on sampe sekarang gegara Ubuntu One dimatiin. Uh, uh, uh.

And…, semoga tahun depan banyak kisah lagi yang bisa Gigit curhatin. Tapi bukan the first time yang malu-maluin kayak begini. Melainkan the first time atau curhat-curhat bermanfaat yang bikin kita semua semangat.

Sampai ketemu di curhatan 2015. Hope kita semua dilindungi Tuhan Yang Maha Kuasa, diberi kesehatan, serta makin banyak hal bermanfaat yang bisa di-sharing. Senyum…^^

Iklan

Penulis: Dirgita

Dirgita itu Gigit, Gigit itu pelupa~.~

5 thoughts on “Gigit Curhat: Epi Nyu Yeer 2000 15”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s