Gigit Stres: Nonton Maraton Anime

Huwaaaaa! Gigit tiba-tiba stres, Sodara-sodara! Novel belum kelar, otak ngadat! Pokoknya, huwaaaaa! Mumet!

Puyeng, deh, pokoknya.

Mungkin, otak Gigit udah sampe klimaks kali, ya? Eh, maksudnya udah sampe titik jenuh. Ibarat prosesor komputer, mungkin udah overheat. Tinggal nungguin kapan meleduk. Hadeuh.

Refreshing dulu.

Akhirnya, untuk meredakan pikiran, Gigit buka YouTube. Kali-kali aja nemu video yang bisa bikin otak seger. Gigit buka-buka video tausiah, ceramah, sama sains. Lumayan, nyari penyegaran sekaligus dapet ilmu.

Tapi, sesuai judul. Gigit ga akan bahas video-video topik tersebut. Secara, Gigit juga nggak kompeten di bidangnya. Ntar, pembahasannya Gigit malah jadi sesat dan menyesatkan. Kan, nggak enak banget. Huhuhu.

Nonton animeeeee! Horeeeee!

Nnnnaaaaaah!

Di pertengahan Januari kemaren, mumetnya Gigit lagi tinggi-tingginya. Sewaktu browsingbrowsing ga jelas di YouTube, nyari kartun lucu-lucuan, entah bagaimana Gigit nemu anime yang juga ga jelas. Hehe. Soalnya, cuma cuplikan. Jadi, ga jelas itu animenya tentang apa.

Yang pasti, di situ ada murid SMA, cowok, gendongan bayi. Di lorong sekolahnya, dia dicegat siswa lain, cewek, tapi seragamnya ga jelas banget (kemeja ga dikancing, pusarnya diumbar, dadanya malah dilakban, eh, diperban). Ceweknya ngajak berantem si cowok. Pake bawa-bawa pedang segala. Padahal, yang dipakenya pedang kayu. Tapi hebatnya, jendela sekolah bisa dicacah dengan mudah. Beneran, deh. Ceweknya walau tampak manis, tapi sangar. Sedangkan yang cowok emang kelihatan gahar, sih, tapi sekaligus nampak bloon.

Oke, Gigit bengong. Lanjut nonton.

Trus, berantemlah mereka. Tebas-tebasan. Dinding sekolah pada buyar ditebas sana-sini sama si cewek yang ga jelas. Sedangkan si cowok, cuma ngehindar. Anehnya, berhasil mulu, walau seragamnya jadi koyak-moyak.

Ng…, ini anime sekolahan, kan? Kok, jadi gini?

Eh, ujung-ujungnya, berantemnya berenti. Ga sampe ada yang mati, sih. Tapi, lorong sekolah udah terlanjur ancur. Dan, keadaan berbalik. Siswi ga jelas, dengan seragamnya yang seharusnya kena razia guru BP, bisa ngeluarin jurus pedang kayu yang mampu menghunus bumi dan mengoyak rembulan, yang semula di atas angin, berakhir ngos-ngosan. Sedangkan siswa yang ia lawan, gendongan bayi, gahar tapi bloon, masih mampu berdiri dengan tegak. Bahkan, siswa itu bersiap membalas.

Gigit deg-degan.

And then, terjadilah adegan itu. Adegan ketika si cowok menangkap pundak si cewek, dan si cewek udah pasrah nyawanya melayang, lalu…. Si cowok kemudian minta si cewek jadi ibu dari bayi yang ia gendong.

What? Anime macam apa ini? Ga percaya ada yang begituan? Nih, tonton sendiri!^^

Gigit stres, tontonannya juga stres.

Apa ini karena Gigit udah stres stadium akut? Sampe-sampe, harus nemu anime kayak begini? Dan begonya, Gigit malah nonton sampe akhir. Ga cukup sampe di situ, komenan di videonya juga Gigit baca. Idih.

Mesti diinget. Saat itu, Gigit masih belum terlalu sering nonton anime. Nonton anime hanya sebatas judul yang tayang di TV nasional atau udah kenal lama. Seperti Doraemon, Shinchan, Naruto, dan Gundam.

Masih ngerasa kurang, Gigit next ke video cuplikan berikutnya yang kayaknya juga berasal dari anime yang sama.

Dan…, ini anime tentang apa, siiiiih? Kok, aneh gini?

Dimulai!

Haha! Secara ajaib, cuplikan itu bikin Gigit penasaran. Tapi bagi penggemar anime, pasti udah tahu anime apa yang Gigit maksud.

Yups, judulnya Beelzebub. Begitu tahu judulnya, Gigit langsung cari review dan bocoran episodenya yang lengkap. Dan, mulailah Gigit nonton.

Empat anime, kurang dari satu bulan!

Rekor! Ini rekor! Gigit yang selama ini jarang banget nonton anime, malah dalam beberapa minggu bisa nonton empat judul anime sampe tamat! Bahkan, ada anime yang seluruh episodenya Gigit abisin dalam satu hari! Waaarbyasaaaaah!

Sebenernya, sih, nggak cuma empat. Tapi mungkin, ada banyak. Tapi karena berbagai pertimbangan, Gigit cuma fokus sama empat judul.

Hah? Nonton aja pake pertimbangan?

Ya, iyalah. Meski otak Gigit udah mampet, masih bisalah diajak mikir, walau dikit. Hihi. Gigit ga mungkin nonton semua anime, secara ga semua anime cocok dengan seleranya Gigit. Selain itu, Gigit juga mikirin budget.

Budget?

Yaps, budget. Ini sebenernya alasan paling utama kenapa Gigit jarang nonton anime. Gigit sebenernya bisa “tega” nggak peduli pada sesuatu. Tapi kalau ga sengaja urat gelinya Gigit kesentil, ya, udah. All out. Buktinya udah kerasa sewaktu Gigit penasaran sama Gundam 00 the movie dan ketika nostalgia sama School Rumble. Belum lagi, Gigit sempet khilaf pesen Kingsglaive versi BD, padahal ga punya BD player. Ampun, deh.

Jadi, Gigit punya kebiasaan wajib kalau nemu cuplikan-cuplikan anime. Kalau sekiranya Gigit mulai tertarik, Gigit akan search perihal anime itu. Ceritanya tentang apa? Bisa nonton di mana (secara resmi)? Berapa banyak episodenya? Berapa season yang dipunya? Apakah animenya udah tamat? Berapa harga DVD/BD-nya yang complete edition? Jika animenya hasil adaptasi manga, apakah manganya juga rilis di Indonesia?

Sekiranya dari kriteria-kriteria itu ada yang bikin nyesek, misalnya nggak ada tempat streaming resmi, episode ratusan, season panjang, udah gitu belum tamat-tamat, harga BD muahal…, ya, udah. Gigit langsung cut. Ga lanjut nonton. Dari pada ujung-ujungnya bikin hati ini perih~.~

Sudahlah, sudahlah.

Tapi, nasi sudah menjadi bubur. Gigit udah terlanjur nonton. Dan, inilah daftar anime yang sebenernya (sempat) Gigit tonton buat ngilangin setres beberapa waktu lalu.

01. Beelzebub

Yang pertama, udah jelas. Beelzebub. Total, ada 60 episode dan hanya punya satu musim. Di bagian akhir setiap episode, selalu bikin penasaran. Makanya, dalam satu hari, Gigit bisa nonton 10 episode nonstop! Bahkan, pernah Gigit terabas dalam sehari bisa nonton 20 episode! Haha! Hahahahaha! Nanti, bakal Gigit bahas terpisah.

Singkat cerita, Beelzebub bisa Gigit tamatin kurang dari dua minggu. Sepanjang episode, bikin mules. Tapi di episode terakhir, malah bikin Gigit mewek. Hasyem! Dan akhirnya, daftar belanja anime Gigit nambah satu judul. Sebelumnya, udah ada One-Punch Man.

Oh iya, ternyata Beelzebub juga tayang di Indonesia, lho! Lewat saluran Animax Asia. Komiknya juga ada, diterbitin sama Elex Media Komputindo.

02. Akame ga Kill

Sembari nonton Beelzebub, sebenernya Gigit sempet searching anime lain yang punya unsur komedi di dalamnya. Ntah kenapa, Gigit disodorin Akame ga Kill. Apa karena ada kata “funny” yang Gigit pake, ya? Au, ah!

Dalam cuplikan-cuplikan yang beredar, sih, lumayan bikin Gigit tertarik. Tapi begitu tahu ceritanya banyak bunuh-bunuhan, Gigit langsung mundur dan mutusin untuk nggak nonton lagi. Cemen, ya? Emang.

Akame ga Kill ternyata ada di Iflix! Beware, ratingnya mature. Banyak darah!

03. Black Bullet

Nnnah! Gigit ini, kan, masih bego soal istilah-istilah anime. Di salah satu episode Beelzebub, muncul sebuah istilah “lolicon”. Oke, apa itu? Apa berasal dari kata dasar “lolipop”? Lolipop, kan, artinya permen. Permen, kan, manis. Hehe. Padahal, bukan itu arti sebenernya.

Gigit yang bego, malah search “lolicon” di YouTube. Eh, nemu Black Bullet. Apa hubungannya coba? Hihi. Biar ngerti, bisa search “lolicon” di Google aja. Jangan di YouTube. Ntar, malah nemu yang aneh-aneh kayak Gigit.

Black Bullet punya 13 episode dan cuma satu season. Yang bikin Gigit tertarik buat nonton, banyak karakter unyu-unyu, tingkahnya juga unyu-unyu. Terutama Tina Sprout kalo lagi ngantuk. Hihi.

Maksud hati, sih, sebenernya nonton Black Bullet pengen liat adik-adik manis itu berantem sama monster. Eh, ga taunya malah bikin Gigit banjir air mata. Huhuhu. Tapi akhirnya, Black Bullet berhasil Gigit tamatin kurang dari satu minggu.

Karena Gigit belom bisa dapetin BD/DVD-nya, Gigit koleksi komiknya aja dulu. Ceritanya, sih, lebih pendek dari di anime. Tapi…, tetep aja bikin banjir. Hiks…!~.~

Sewaktu tulisan ini pertama kali ditulis, Gigit nggak ketemu tempat nonton resminya. Tapi beberapa bulan kemudian, Black Bullet bisa ditonton di situs streaming Iflix, bareng-bareng One Punch Man. Tapi inget, ratingnya M (mature). Soalnya, ada banyak adegan berantem dan darah-darah. Nggak cocok buat anak-anak.

04. Kuzu no Honkai (Scum’s Wish)

Kaget, ya? Haha! Ga sengaja. Ini gara-gara status temen di Facebook. Katanya, animenya detail. Detail kek mana, itu yang bikin Gigit penasaran. Gigit search di YouTube. Eh, nemu sejenis live reaction gitu. Jadi, Gigit nonton orang yang lagi nonton.

Dari judul video di YouTube, udah bikin Gigit gemetar. Dan bener aja, begitu Gigit nonton, langsung sakit mata. Haha!

Bagi Gigit, ceritanya lumayan, sih. Bikin penasaran. Itu yang bikin Gigit coba nonton sampe episode kelima. Tapi karena visualnya itu, Gigit nyerah. Kuzu no Honkai terlalu vulgar bagi Gigit. Yups, ada adegan seksual di dalamnya. Yang semula Gigit pikir cuma fans service yang ga bakal banyak. Tapi ternyata, jadi bagian utamanya. Huduh. Gigit nyerah. Gigit ga sanggup yang beginian. Cut, ga lanjut nonton.

Sampe di sini, Gigit udah tahu apa itu fans services. Hihi.

Setahun setelah bikin tulisan ini, akhirnya Gigit tahu kalau anime ini bisa ditonton dari Indonesia. Disediain oleh streaming PrimeVideo.com. Tapi inget, ratingnya dewasa. Nggak cocok buat anak-anak!

05. Sidonia no Kishi (Knights of Sidonia)

Sebenernya, setelah berhasil namatin Black Bullet, Gigit ga mau nonton anime lagi. Setidaknya, sampe satu atau dua tahun ke depan. Kecuali, kalau Gigit nonton dari channel resmi. Ini demi keamanan celengan Gigit. Biar ga jeblok mulu. Soalnya, Beelzebub dan Black Bullet udah masuk wishlist belanjaan Gigit. Gitu.

Tapi, kenyataan berkata lain. Gigit terdampar di Iflix. Sebuah layanan streaming berbayar. Resmi. Iflix juga menyediakan sejumlah anime. Tapi karena judul-judulnya nggak Gigit kenal, Gigit ogah-ogahan. Hingga suatu hari, Gigit klik aja judul anime yang satu-satunya punya gambar robot di posternya. Dan…, nggak nyangka benget! Ceritanya seru! Tapi, sekaligus bikin haru. Sidonia no Kishi jadi anime yang pertama kali bikin Gigit netesin air mata, padahal lagi senang.

sidonia-no-kishi-iflix
Sidonia no Kishi di Iflix, musim pertama.

Sidonia punya 2 season. Masing-masing season 12 episode. Karena channel resmi, Gigit berani tamatin nontonnya. Hahaha!

Cerita komplit kenapa Gigit bisa nyasar di Iflix dan akhirnya nonton Sidonia no Kishi, bisa diliat di sini.

Oh iya, setahun setelah tulisan ini dibuat, Sidonia no Kishi udah nggak ada lagi di Iflix. Tapi, kadang-kadang masih diputar sama Aniplus Asia.

06. Saenai Heroine no Sodatekata (Saekano: How to Raise a Boring Girlfriend)

Setelah Sidonia, Gigit pengen berhenti lagi nonton anime. Tapi, stres Gigit belum ilang. Gigit juga pengen tahu. Apa anime-anime di Iflix ga ada yang menarik (kecuali Sidonia no Kishi)? Soalnya, judulnya asing semua. Bagi Gigit, loh, yah. Bagi Gigit. Meski rupanya, di Iflix juga ada Akame ga Kill dan Kantai Collection. Gigit emang sering denger judul Kantai Collection, tapi ga tau kenapa masih belum ada niat buat nonton.

Trus, Gigit cari-cari aja judul anime yang sekiranya provokatif atau nyeleneh. Nemulah Gigit anime ini. Judulnya panjang, tapi singkatnya bisa disebut Saekano.

Dan…, ampun! Saekano Gigit tamatin dalam satu hari. Haha!

saekano-iflix
Saekano di Iflix.

Ceritanya lumayan menarik bagi Gigit. Tentang seorang otaku yang kepengen bikin game sejenis visual novel dengan dibantu empat temen ceweknya. Ini kedua kalinya (setelah Beelzebub) Gigit nonton anime dengan tokoh utama cowok yang nggak tertarik sama cewek.

Yang ternyata, sifat cowok yang kayak begitu udah sangat lazim di dunia anime. Karena Gigit baru nemu yang begituan, jadi masih ngerasa wuwowow!^^

Visual di Saekano juga lebih over dari anime-anime yang pernah Gigit tonton. Maksudnya, ada beberapa adegan yang kelewat sensual, tapi nggak seeksplisit Kuzu no Honkai. Jadi, wajar aja rating Saekano di Iflix ada di tingkat “Dewasa (TV-MA)”. Hehe.

Tapi seenggaknya, masih dalam batas tolerir Gigit. Jadi, bisa nonton sampe tamat. Anime ini ternyata juga tayang di Aniplus Asia. Dan sequel-nya, tayang di PrimeVideo.com.

07. Robotics;Notes

Gigit nemu Robotics;Notes di layanan streaming berbayar HOOQ. Beda dengan Iflix, katalog anime di HOOQ nggak rame. Kurang dari 10 judul!

Karena Gigit suka genre mecha, jadi Gigit klik aja yang posternya ada robot-robotan. Persis kayak Gigit nemu Sidonia di Iflix.

robotics-hooq
Robotics;Notes di HOOQ.

Karena selingan, sampe tulisan ini pertama kali di-publish, Gigit baru nonton 2 episode dari 22 episode yang ada. Padahal, udah hampir seminggu sejak pertama kali Gigit tonton. Ceritanya, sih, menurut Gigit biasa-biasa aja. Malah, terkesan childish.

Tapi…, itu mungkin cuma berlaku di paruh pertama serial. Begitu udah sampe pertengahan, nuansanya berubah drastis. Pantes aja ratingnya PG (bimbingan orang tua). Udah gitu, ada tambahan “some mature content” di videonya sewaktu diputer.

Dan…, yups! Akhirnya, Gigit nonton anime ini sampai tamat beberapa hari kemudian. Biar penasaran, nih, Gigit kasih cuplikan funny moment-nya aja^^

Anime ini mungkin udah nggak ada lagi di HOOQ. Tapi, kadang-kadang masih tayang ulang di Aniplus Asia.

08. Houkago no Pleiades (Wish Upon the Pleiades)

Masih belum berakhir. Karena penasaran dengan koleksi anime di HOOQ, Gigit coba nonton lagi judul anime lain. Ini sejenis anime magical girls. Cuma, “sapu terbang” yang mereka pake punya bunyi deruan seperti mesin mobil!

Kok, bisa? Bisa, dong. Soalnya, kalo ga salah, produksi anime ini bekerja sama dengan produsen mobil Subaru. Salah satu karakter di dalamnya juga bernama Subaru. Cocok, deh. Hihi. Itu kalo ga salah, loh, ya.

Dan entah kebetulan atau nggak. Nama karakter di Robotics;Notes juga ada yang bernama Subaru!

pleiades-hooq
Houkago no Pleiades di HOOQ.

Tapi…, genre magical girls sepertinya kurang cocok buat Gigit. Sampe animenya expired di katalog HOOQ, nggak pernah abis Gigit tonton. Bahkan, sampe sekarang belum ada niat buat nonton lagi^^

Fiuh!

Dan, begitulah. Sebenernya, ada beberapa judul lagi yang sempet bikin Gigit penasaran. Seperti misalnya Sword Art Online, Kidou Senkan Nadesico (Martian Successor Nadesico), dan Papa no Iukoto wo Kikinasai! (Listen to Me, Girls. I Am Your Father!).

But, atas beberapa pertimbangan tadi, terpaksa Gigit skip. Gigit udah terlalu banyak nonton anime hanya dalam waktu yang singkat (dan inget, ini pertama kalinya Gigit begitu). Sedangkan ketiga judul itu, nggak ada di streaming berbayar yang (nggak sengaja) Gigit langgani. Bisa repot kalau sampe bikin Gigit kesengsem. Bisa ga nabung-nabung. Huhu.

saekano-amazon
Saekano yang cuma 13 episode itu, harga BD-nya di Amazon gila-gilaan. Bayangin aja kalo Saekano ga ada di Iflix dan Gigit udah terlanjur suka. Bisa ga makan Gigit…~.~

Sekarang, Gigit berusaha untuk fokus lagi beresin kerjaan. Fokus juga untuk nggak nyari-nyari anime yang aneh. Dan semoga juga nggak sengaja nemu di YouTube.

Sampai ketemu lagi di curhatan setres lainnyaaaaa!^^

Iklan

Penulis: Dirgita

Just call me Gigit. I'm virtual writer^^

One thought on “Gigit Stres: Nonton Maraton Anime”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.