Gigit Kepo: Nyoba Bikin Kartu Debit Permata Syariah

Sekarang, celengan Gigit nambah banyak! Tapi, isinya ga ada. Uhum!~.~

Iklan

Oke, ini situasinya.

Gigit daftar di Crunchyroll. Di Crunchyroll, ada beberapa tayangan yang cuma bisa ditonton sama member premium. Supaya bisa jadi premium, harus bayar. Bayarnya pake kartu kredit atau PayPal. Apaaaaa?~.~

Kartu kredit?

Duh, kayak Gigit ini orang kaya aja yang bisnisnya banyak, mau sok-sokan bikin kartu kredit. Mana syarat bikin kartu kredit itu seabrek-abrek! Belom lagi, harus bayar tagihan tiap bulan. Iya kalo Gigit bisa nahan diri, kalo nggak? Bisa bangkrut!

So, ide untuk bikin kartu kredit Gigit blacklist. Kalo perlu, selamanya!


Last Update: 8 Agustus 2018


PayPal? Hm…^^

Boleh ini. Boleh dicoba. PayPal ini kayak dompet online. Bisa buat bayar transaksi, atau bisa juga buat nerima kucuran dana dari pihak lain. Kalo ga punya akun, tinggal bikin kayak daftar di Facebook. Kalo ga ada gangguan jaringan (kayak waktu itu jaringan Telkom sama Telkomsel kesamber petir), lima menitan juga udah jadi. Ga perlu fotokopi KTP, akta lahir, surat nikah, sertifikat tanah, atau pengantar dari lurah^^

Cuma, masih ada masalah.

Sebenernya, akun PayPal yang baru dibuat itu udah bisa dipake untuk nerima dana atau buat bayar transaksi. Masalahnya, untuk bayar transaksi, perlu saldo dulu, kan? Karena setiap akun yang baru dibuat, saldonya masih nihil alias nol.

Nah, untuk bisa dapet saldo, ada dua cara. Pertama, pake kartu kredit (tidaaaaak!). Kedua, minta ditransferin saldo dulu sama pengguna PayPal lain. Banyak yang nawarin jasa ini di luar sana. Searching aja “saldo paypal”.

Nah, Gigit pake opsi kedua. Tapi ternyata, nemu masalah baru lagi. Rata-rata yang mau transaksi saldo PayPal ngasih syarat akun PayPal lawan transaksinya (seenggaknya) udah 100% terverifikasi.

Wait, verifikasi? Maksudnya? Maksudnya adalah, akun PayPal kita harus tersambung dengan kartu kredit!

Whaaaaat?

Ini kayaknya di dunia, kartu kredit udah jadi segala-galanya. Gigit ngehindar pake kartu kredit di awal-awal, eh, ujung-ujungnya muter-muter, balik lagi pake opsi kartu kredit.

Dengan rasa pedih di hati ini, Gigit coba nyari jalan keluar lain. Nanyain Om Google, ada nggak cara verifikasi PayPal nggak perlu pake kartu kredit?

Eh, ada!

Pertama, bisa pake rekening bank! Ada yang udah berhasil. Tapi, itu dulu. Sekarang, udah nggak bisa lagi. Khusus di Indonesia. Aih.

Kedua, bisa pake jasa verifikasi. Katanya, pake sejenis kartu kredit virtual. Kita cuma dapet nomor kartunya doang. Nggak ada fisiknya. Gigit sebenernya pengen nyoba cara ini. Soalnya, praktis banget. Nggak perlu keluar rumah. Tapi kemudian, ada yang nyaranin mending jangan. Kalo sewaktu-waktu akun PayPal kita di-freeze, PayPal biasanya minta bukti jepretan kartu kredit yang kita pakai. Nah, gimana caranya kalo kartu kreditnya nggak ada?

Ketiga, ternyata bisa pake kartu ATM! Eh, lebih tepatnya kartu debit. Kartu debitnya nggak sembarangan. Harus yang ada lambang VISA atau MasterCard.

Woooh! Angin segar!

Kebetulan, owner Gigit punya kartu ATM sekaligus kartu debit BRI yang punya logo MasterCard. Gigit cobain.

Tapi, gagal. Hahaha!

Ternyata, BRI masuk salah satu bank di Indonesia yang ngeblokir kartu debitnya untuk dipake transaksi online. So, nggak bisa dipake buat verifikasi PayPal. Hihi! Gigit, sih, ngeyel. Padahal, Gigit udah tahu bakalan nggak bisa.

Trus, yang bisa apa?

Dari artikel yang Gigit jumpain sekitar akhir bulan Maret lalu di sini, ada beberapa kartu debit bank Indonesia yang bisa dipake untuk transaksi online. Setelah mikir-mikir beberapa hari, Gigit akhirnya minta dibuatin kartu debit Bank Permata aja. Karena owner Gigit kadang suka aneh, dia malah bikin yang syariah. Padahal, rata-rata testimoni yang Gigit jumpain, mereka pada pake kartu debit Permata yang biasa. Dikit yang bilang bisa pake syariah.

Udah, deh. Gigit ikut aja.

Well, ga ada salahnya dicoba. Kalo pun nanti kartu debitnya ga bisa dipake, rekeningnya bisa Gigit pake buat nyimpen dana celengan buat belanja-belanji anime. Hihi. Mayan, kan, ga dipotong biaya admin bulanan.

Bebas admin bulanan bukan berarti ga bebas dari biaya transaksi. Kalo ga ada biaya transaksi sama sekali, nasabah mestinya cemas dengan kelangsungan hidup bank tersebut. Hihi^^

Singkat cerita….

Owner-nya Gigit pun mampir di salah satu kantor cabang unit syariah Bank Permata. Dan cuma lima belas menitan gitu, katanya udah kelar. Yang bikin lama, sih, katanya kalo kita bilang belum ngerti soal unit syariah di Permata. Nah, bakal dijelasin dulu sama Mbak CS, baru kemudian dibikinin.

debit-bank-permata-syariah-bg-kalender-900x300
Ting-tong! Kartu debit Permata Syariah udah jadi. Sekarang, bisa dipake buat verifikasi PayPal, bahkan udah Gigit pake buat belanja di Amazon.com sama Amazon.co.jp^^

Akhirnya, Gigit pun dapet kado kartu debit Bank Permata Syariah (yang juga sekalian jadi kartu ATM). Warnanya ijo-ijo. Bikin seger. Bikin semangaaaaat!^^

Ga sabaran, nih.

Gigit sebenernya pengen nahan diri. Soalnya, dari penjelasan di sini, seenggaknya harus nunggu tiga hari, baru kartu debitnya bisa dipake. Seenggaknya, itu yang dibilang di situ sewaktu Gigit nulis ini.

Tapi…, kayaknya ga ada salahnya Gigit kepo nyobain. Toh, kalo pun belom bisa, paling ntar error kayak waktu Gigit masukin kartu debit BRI.

Dengan deg-deg-ser, Gigit pun nyobain masukin kartu debit Permata Syariah di bagian kartu kredit PayPal. Padahal, baru beberapa jam rekeningnya jadi. Dan begitu Gigit klik Simpan…, hasilnya…, diterimaaaaa! Horeeeee! Horeeeeeeeeeee!^^

Akhirnya, PayPal Gigit udah terverifikasi 100%!

Sekarang, Gigit udah bisa pake jasa top-up saldo PayPal. Udah Gigit coba. Dan hasilnya, lancaaaaar.

Wait, kok, masih perlu jasa saldo PayPal? Kan, udah punya kartu debit.

Iya, seharusnya, sih, gitu. Tapi, Bank Permata punya kebijakan limit transaksi. Sewaktu Gigit bikin tulisan ini, limit transaksinya ada dua jenis. Yang satu untuk transaksi di tempat yang nggak verified by VISA (kayak PayPal dan Amazon), yang satu lagi transaksi di tempat yang verified (kayak Tokopedia dan BukaLapak).

Nah, khusus yang nggak verified itu, limitnya kecil banget. Cuma Rp 500.000,00/hari. Kalo cuma untuk langganan Crunchyroll, sih, udah cukup. Tapi, khusus keperluan kemaren, Gigit mendadak harus transaksi di atas limit.

Tapi kayaknya, mulai Januari 2018, limit buat transaksi yang nggak verified alias non-3dsecure udah dinaikin sama Bank Permata. Soalnya, Gigit sempet iseng nyoba belanja yang tagihannya di atas Rp 500.000,00 di Amazon Jepang, dan berhasil!^^

Asyiiiiik!

Sekarang, celengan Gigit nambah banyak! Tapi, isinya ga ada. Uhum!~.~

Update penting di bulan Agustus 2018!

Bank Permata kembali maintenance sistem keamanan PermataDebit Plus. Efeknya, kartu debit Permata nggak bisa dipake untuk transaksi non-OTP persis seperti kejadian akhir tahun 2017 lalu, kayak PayPal, Amazon, Netflix, dan sejenis. Pantes aja, akhir Juli kemarin, pesenan anime Gigit kena decline. Semoga aja nggak lama-lama banget~.~

Update penting di bulan Oktober 2018!

Kartu debitnya masih belum bisa dipake buat PayPal dan Amazon. Tapi udah bisa dipake untuk Microsoft Store dan Netflix. Apa itu karena tagihannya dalam bentuk IDR, ya?~.~

Buat yang kepo.

 

Penulis: Dirgita

Just call me Gigit. I'm virtual writer^^

4 tanggapan untuk “Gigit Kepo: Nyoba Bikin Kartu Debit Permata Syariah”

  1. Min, saya kebetulan mau bikin rekening (debit) juga untuk keperluan transaksi online paypal dan adobe sebagainya, terus baca di atas permata syariah udah gabisa? Lalu, admin sekarang solusinya gimana, siapa tau saya bisa ikut karena saya butuh sekali debit untuk transaksi online(bukan kredit), dan info bank mana saja yang bisa..

    Terimakasih

  2. Halo kak, kartu debit permata bisa untuk open shop di etsy apa gak ya? Soalnya untuk open shop di etsy perlu kartu kredit, sedangkan saya ga punya kredit 😀

    1. Kurang tahu, sih. Tapi seharusnya, sih, bisa. Soalnya, kartu debit Permata mirip-mirip kartu kredit. Bedanya, dananya diambil langsung dari tabungan.

      Sekali lagi, Gigit, sih, kurang tahu^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.