Gigit Kepo: Gimana, sih, Rasanya Kehilangan Banyak Darah?

Bayangin aja, dua pembuluh darah yang gede aja putus, gimana lagi urat saraf yang bentuknya sehalus perasaan ini?

Iklan

Kejadiannya udah lamaaaaa banget. Tapi karena waktu itu Gigit masih dodol — makanya bisa keilangan banyak darah — Gigit baru ngeh sekarang.

Ini sebenernya versi extended dari curcolan Gigit beberapa tahun lalu. Yang beda, kalo di situ kategorinya curhat, kalo yang ini kategorinya kepo. Khusus dipersembahin buat temen-temen yang kepo gimana rasanya kehilangan banyak darah^^

Serem amat, ya?

Nggak semua di antara kita pernah ngalamin hal yang sama. Meski begitu, terkadang ada beberapa di antara yang nggak pernah ngalamin itu kepingin tahu rasanya seperti apa — dengan alasannya masing-masing. Kayak Gigit, yang masih penasaran gimana, sih, rasanya pingsan? Tapi, Gigit nggak mau banget ngalaminnya. Amit-amit.

Sampe sekarang, Gigit belom pernah ngalamin pingsan. Semoga ga pernah.

Nah, berhubung Gigit pernah ngerasain gimana rasanya “kebocoran pipa ledeng”, Gigit mau berbagi rasanya. Mungkin, bukan sesuatu yang umum. Tapi seenggaknya, bisa ngasih gambaran untuk kasus Gigit.

Betewe, Gigit ceritanya nggak pake bahasan medis. Ini murni pengalaman pribadi Gigit. Bagi yang lemah dengkulnya, mending ga usah baca~.~

Jadi, begini….

Waktu itu, Gigit lagi nakal-nakalnya. Tengah hari Jumat mainin benda tajam. Eh, kesabet ke tangan kiri. Ga pake nungguin, darahnya Gigit langsung muncrit kayak air mancur. Benda tajamnya langsung Gigit buang, tangan kanan langsung nutupin luka. Cepet-cepetan Gigit lari sprint masuk rumah. Minta tolongin Emak supaya dikasih perban. Emaknya Gigit yang ngeliat tangan yang udah berlumur kecap asin langsung aja pucat.

Itu darah masih ngalir aja kayak Sungai Bengawan di Solo. Entah udah abis berapa galon~.~

Rupa-rupanya, Gigit salah. Tangan Gigit yang luka itu posisi di bawah dada. Jadi, darahnya turun terus. Begitu Gigit dikasih tahu supaya tangannya ditaro di atas dada, baru, deh, pendarahannya berenti.

Ng…, mungkin ada kaitannya sama posisi jantung kali, ya?

Tapi, Gigit ga sanggup.

Setelah berenti pendarahan, Gigit yang kepo malah buka lukanya. Tentu aja dengan tangan yang luka masih lebih tinggi dibanding dada. Soalnya sewaktu Gigit iseng turunin lagi, darahnya bocor lagi. Haha!

Gigit buka lebar-lebar lukanya…, dan…, tralalala!

Dua pembuluh darah Gigit putus! Kalo Gigit ga salah inget, yang satu ukuran diameternya kecil. Ada agak di dalem — dekat tulang. Dan yang agak di luar — dekat kulit, itu ukurannya lebih gede. Ga tau, deh, yang mana pembuluh vena yang mana pembuluh artileri arteri. Kalo ga salah, ya.

Tapi setelah itu, Gigit ngerasa loyo. Lutut Gigit lemes. Ga tau itu ketakutan, kaget, atau gimana. Yang pasti setelah itu, Gigit nggak sanggup berdiri lagi. Setelah tangan Gigit diperban, Gigit langsung nyari tempat buat berlabuh.

Dan di situlah, secara ajaib, Gigit yang nggak pernah bobo ciang tiba-tiba ngerasa ngantuk luar binasa. Kepala rasanya keleyengan. Mata rasanya beraaaaat banget, berasa abis ngeronda tiga hari tiga malem nonstop. Dunia juga keliatannya kayak lagi gerhana. Mana lutut tiba-tiba juga ngerasa capek pengen dilurusin. Selonjoran, nyender, tidur, kayaknya paling nikmat di saat-saat begini.

Luka? Apa itu luka? Gigit udah lupa kalo lagi luka gede.

“Mak, Gigit bobok aja, ya? Ngantuk.” Dan…, mata Gigit pun mulai terpejam.

Tapi, ga boleh.

Gigit disuruh tetep bangun. Dikasih makan dan dikasih minum. Secuil. Percuma banyak. Gigit ngantuk. Mulut males gerak.

Setelah agak lamaan, ngantuknya ilang. Trus, Gigit diusir buat nyari dokter. Hihi.

Ya…, nggak diusir juga, sih.

Ada bekasnya.

Kalo nggak salah, waktu itu masih jamannya puskesmas nggak buka 24 jam. Jadi, Gigit dibawa ke tempat praktik. Dari sana, Gigit dapet hadiah 3 jahitan di tangan yang baru lepas satu per satu beberapa minggu kemudian.

hilang-darah-dirgita
Maaf, ilustrasinya nggak sesuai^^

Dan juga…, sebuah tanda luka yang sampe sekarang nggak hilang-hilang. Tanda kalo dulu Gigit pernah nakal.

Efek samping.

Ini mungkin khusus buat kasus Gigit, atau kasus yang serupa dengan Gigit. Di mana tangan Gigit terluka cukup dalam. Karena itu, Gigit duga bakal ada saraf yang putus. Terutama banget saraf peraba.

Bayangin aja, dua pembuluh darah yang gede aja putus, gimana lagi urat saraf yang bentuknya sehalus perasaan ini? #aduh

Bagian yang luka adalah bagian bawah jempol kiri. Setelah luka itu, seluruh bagian atas jempol kiri Gigit mati rasa. Pernah disuntik anestesi waktu cabut gigi? Pernah nyoba ngelus bibir atau pipi di dekat bagian yang disuntik? Nah, kurang lebih kayak begitu rasanya.

Tapi…, pelan-pelan rasanya udah mulai ada lagi. Meskipun masih ada sedikit gangguan sinyal^^

Begitulah.

Demikian cerita Gigit buat yang kepo gimana rasanya keilangan darah lumayan banyak. Yang kebetulan di kasusnya Gigit, berasa kayak abis begadang nungguin bulan supaya nyala terus. Plus, efek sampingannya.

Semoga temen-temen yang nggak pernah ngalamin kayak Gigit, nggak pernah sama sekali ngalaminnya. Dan bagi teman-teman yang udah pernah, semogga nggak terulang lagi.

Mana enak~.~

Next?

Mungkin, lain kali Gigit cerita gimana rasanya patah tangan^^

Penulis: Dirgita

Just call me Gigit. I'm virtual writer^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.