Gigit Kepo: Plastik OPP untuk Koleksi DVD dan BD

Perasaan, Gigit nggak kebanyakan makan micin, deh~.~

Iklan

Setelah bertahun-tahun lamanya, baru kali ini Gigit kepikiran buat ngelindungin sampul koleksi-koleksi Gigit.

Tapi…, pake apa?

Cara jadul di masa-masa kegelapan.

Sebelumnya, Gigit nggak tahu apa-apa. Tahunya Gigit, plastik bawaan pabrik yang ngebungkus boks VCD, DVD, atau BD itu kalo bisa jangan sampe dibuka semuanya. Cuma buka bagian tertentu aja, selebihnya biarkan tetap tertutup rapat.

Tapi sayang, itu cuma berlaku buat yang punya sleeve cover (kalo ga salah, sih, itu sebutannya). Jadi, ada sampul tambahan buat boks DVD atau BD-nya. Kalau punya sleeve cover, maka plastik sampul bawaan pabrik cukup ditoreh di satu bagian, untuk ngeluarin boks yang ada di dalemnya. Dengan begitu, kovernya tetap aman terjaga.

plastik-opp-bd-otoboku-futari-no-elder
Contohnya seperti ini. Disobek bagian sampingnya aja supaya bisa ngeluarin boks yang ada di dalem.

Sedangkan kalo nggak punya? Ya…, mau ga mau. Harus dirobek semuanya. Kalau nggak begitu, gimana caranya buat muter cakram yang ada di dalem?

Nggak selamanya itu berhasil.

Terkadang, Gigit khilaf.

Sewaktu ngeluarin boks dari sleeve cover, plastiknya ketarik atau tersangkut. Alhasil, robeknya tambah lebar. Dan ujung-ujungnya, robek semuanya.

Atau…, karena udah lama, plastiknya jadi burem. Jadi kuning atau apa-apalah. Bikin sebel mata, jadinya Gigit sobek aja semuanya. Hohoho!

Atau…, saking semangatnya dapet koleksi baru, Gigit lupa kalau koleksi yang ini punya sleeve cover. Tapi, plastik bungkusnya malah Gigit robek semuanya. Sampe abis. Begitu sadar, udah terlambat. Koleksinya udah telanjang. Kayak kejadian sama DVD Beelzebub kemaren. Jelas-jelas punya kover dampingan, eh, Gigit robek aja semua plastiknya. Jadinya polos, deh. Abis itu, Gigit cuma bisa bengong meratapi kebegoan Gigit~.~

anime-haul-201705-dirgita-pesanan-right-stuf-anime-2-beelzebub
Daaaaan Gigit bengong. Bungkus plastik bawaan DVD Beelzebub Gigit kupas semuanya ga bersisa. Cerobohnya…~.~

Selain itu, ada juga yang punya sampul dampingan, tapi plastik bungkusnya nggak ngebungkus sekalian dengan sampul dampingannya itu. Yang dibungkusin cuma boks yang ada di dalem, kayak BD-nya Steins;Gate sama Spice and Wolf. Aduh.

Terinspirasi.

Sampe akhirnya, pesenan DVD Break-Age Gigit nyampe dari Titip Jepang. Di situ, Gigit nemuin kalo boks DVD-nya dibungkusin pake plastik yang sama persis dengan plastik yang ngebungkus undangan nikahan. Gigit pun mikir buat ngelakuin yang sama untuk koleksi-koleksi yang lain.

Tapi…, sungguh. Selain ngerasa senang bisa dapet caranya, Gigit juga ngerasa bego banget. Gimana bisa hal sesepele ini baru sekarang nyadarnya? Haduh!

Perasaan, Gigit nggak kebanyakan makan micin, deh~.~

Pake plastik OPP.

Setelah searching tanpa pedoman beberapa hari, Gigit akhirnya nemuin titik terang. Plastik yang selama ini Gigit cari-cari namanya adalah “plastik kaca” atau “plastik OPP”. Katanya, sih, OPP itu singkatan dari oriented polystyrene. Artinya apa, ya? Au! Yang penting, nemu!

Nah, plastik OPP-nya jangan sampe salah pilih, karena banyak ukurannya. Dan juga, ada yang pake lem ada juga yang nggak.

Gigit pake yang mana?

Gigit, sih, pake plastik OPP yang ada lemnya. Untuk ukuran, macem-macem. Tergantung besar kecilnya kotak cakram.

Sekarang, sih, Gigit pake plastik ukuran ini.

  1. Ukuran 15 cm x 25 cm, untuk boks standar. Kalo boksnya kayak yang dijual bebas di pasar-pasar, kemungkinan besar cocok sama ukuran ini.
  2. Ukuran 16 cm x 24 cm, untuk boks yang nggak standar, atau agak gemuk. Dalam contoh Gigit, boks untuk BD Otoboku Futari no Elder pake ukuran ini. Ini ukuran yang paling pas.
  3. Ukuran 17 cm x 24 cm, untuk boks yang juga nggak standar. Biasanya, isi cakramnya lebih dari 4 keping. Contohnya BD Steins;Gate dan Spice and Wolf rilisan Funimation yang baru-baru ini Gigit koleksi.
  4. Ukuran 18 cm x 24 cm, khusus Gigit pake untuk ngebungkus set bundle. Contohnya komik School Rumble volume 21 yang di-bundle dengan DVD OVA pertama untuk musim ketiga.
bd-oregairu-rilis-us-lengkap
BD Oregairu rilisan Sentai Filmworks ini pake boks BD standar yang slim. Sebenernya, bisa pake ukuran 14,5 cm x 25 cm. Tapi karena nggak ada, atau belum ketemu, Gigit pakenya ukuran 15 cm x 25 cm. Betewe, ini fotonya sewaktu masih diselimuti plastik kemasan pabrik. Sekarang, sih, udah “bersih”^^
plastik-opp-bd-otoboku-futari-no-elder-2
BD Futari no Elder ini termasuk yang pake custom box. Kita ga bakal bisa nyari boksnya di pasaran. Udah gitu, ukurannya nggak lazim. Dari sisi postur, lebih mirip boks DVD, tapi sedikit lebih gede. Ukuran yang pas adalah 16 cm x 25 cm. Tapi, Gigit nemunya cuma yang 16 cm x 24 cm. Itu fotonya yang udah dibungkus plasti OPP, lho^^
anime-haul-201708-dirgita-steins-gate-rasio-spice-and-wolf
Dari tinggi dan lebar, boks BD ini sama aja kayak boks BD standar yang laen. Tapi begitu ngeliat ketebalannya, berkali-kali lipat dari boks standar. Makanya, Gigit perlu plastik OPP yang lebih lebar lagi. Dalam hal ini, Gigit ketemu ukuran 17 cm x 25 cm. Gigit lupa ngambil foto close-up yang masih kemasan pabrik. Tapi kalo diperhatiin baik-baik, BD Steins;Gate yang di bawah itu masih pake kemasan pabrik. Cuma boksnya aja yang diselimutin. Sedangkan sleeve cover-nya nggak~.~
anime-haul-201706-dirgita-school-rumble-3rd-1-titip-jepang-amazon-jp
Dan ternyata, ada yang lebih tebal lagi. Inilah set komik School Rumble volume 21 dengan bonus DVD anime School Rumble Sangakki episode 25 (alias episode 1). Mau dipisah nyimpennya antara komik dan DVD, kan, sayang. Gigit usahain supaya mereka tetap bersatu. Jadi, Gigit perlu plastik OPP yang lebiiiiih lebar lagi. Ketemulah dengan yang ukurannya 18 cm x 24 cm. Itu foto kenang-kenangan sebelum bungkusnya dibuka^^
Cara nentuin ukuran.

Caranya gampang banget. Cukup ukur aja lebar dan ketebalan boks yang mau dibungkus. Satu sisi aja, jangan semuanya.

Misalnya, nih, lebar boksnya 13,2 cm sedangkan tebalnya 2,5 cm. Jadi, plastik OPP yang kita perluin harus punya lebar 15,7 cm. Tapi karena di pasar kayaknya nggak ada yang jual ukuran itu, dan kita juga harus hindarin ukuran yang nge-press badan, harus nyari ukuran yang sedikit lebih lebar. Dalam hal ini, lebarnya 16 cm yang paling masuk akal atau yang lebih lebar lagi, misalnya 17 cm.

Itu soal lebarnya. Kalau tingginya? Pastikan nggak lebih pendek dari 24 cm. Kalo lebih pendek dari itu, bisa-bisa nggak bisa ditutup. Lemnya nggak nyampe!

Nah, kalo soal ketebalan plastik, ini yang Gigit kurang ngerti. Ketebalan berapa mikron yang pas? Entahlah. Mungkin, lebih tebal lebih bagus. Tapi udah pasti berbanding lurus sama harganya. Makin tebal, makin mahal. Kalo pun nggak bisa nemuin yang tebal, kayaknya standar undangan udah lumayan bagus.

Nggak usah khawatir soal sobek.

Sekarang, koleksi Gigit jadi nggak mudah kotor. Gigit udah bisa sepuasnya ngebuka bungkus bawaan pabrik. Selain itu, Gigit juga nggak perlu khawatir kalau nggak sengaja ngerobek plastik OPP-nya. Kebanyakan plastik OPP dijual satu set isi 100 lembar, dengan harga rata-rata di bawah IDR 10 K. Sedangkan koleksi Gigit belum nyampe 100 boks. Kalo pun nanti sampe 200 boks, ukurannya bisa jadi beda-beda. Jadi, Gigit masih punya cadangan plastik OPP dengan jumlah banyaaaaak banget. Tapi memang lebih bagus kalo jarang atau nggak pernah sobek, sih. Biar hemat. Kecuali kalo nanti plastik OPP-nya jadi kotor, menguning, atau penuh goresan. Udah nggak bisa dihindari kalo yang itu mah.

Dengan pake plastik OPP juga, Gigit bisa bebas nempelin label di plastiknya. Rencana Gigit, koleksi-koleksi itu bakal Gigit tempelin rating usia yang udah disesuaikan. Di Amerika bisa aja ratingnya 14, tapi di sini mungkin jadi 16. Di Jepang, bahkan nggak ada ratingnya. Mungkin ada, tapi tulisannya Jepang. Jadi, Gigit nggak ngerti. Hehe.

Selain itu, bonus-bonus atau add-on yang disertain di dalam boksnya kecil kemungkinan bisa hilang. Bonus-bonus begitu biasanya hilang karena boksnya nggak ketutup rapat. Belum lagi kalo boksnya berjenis digipack tanpa sleeve cover. Jangankan bonus, cakramnya aja juga bisa ilang!

Contoh kasusnya, Gigit punya VCD Final Fantasy VII: Advent Children. VCD-nya dilengkapin cincin busa untuk nahan VCD-nya bergeser sewaktu kotaknya ditutup. Tapi sekarang, cincin busanya hilang. Gara-gara itu, VCD-nya suka bergeser dan akhirnya… rusak. Untung aja beberapa tahun kemudian, Gigit bisa ngoleksi versi DVD-nya. Nggak jadi sedih lagi, deh.

Contoh lain, rata-rata DVD film luar yang pernah Gigit koleksi sewaktu Disc Tarra belum tutup–terutama rilisan Dutamitra–pake kemasan digipack tanpa sleeve cover. Cakram DVD The Last Air Bender-nya Gigit udah berkali-kali selip dan nyaris ilang! Buklet bonus DVD 2012 juga terpaksa Gigit ungsikan ke dalam boks DVD lain.

Untungnya, sejauh ini, Gigit nggak pernah nemu kemasan BD/DVD anime yang kayak begitu. Kalo kemasannya digipack, selalu disertai dengan sleeve cover.

plastik-opp-dvd-dutamitra
Peninggalan masa-masa kejayaan Disc Tarra. Semua itu DVD rilisan Dutamitra yang sempet Gigit koleksi. Semuanya pake digipack tanpa sleeve. Seandainya Gigit lebih cepet nyadar, koleksi yang sepertinya udah susah banget dicari ini nggak bakal awut-awutan begitu. Ditambah lagi, Gigit masih belum punya rak khusus untuk nyimpen mereka. Hiks…~.~
plastik-opp-dvd-dutamitra-digipack-datar
Jenis digipack yang dikeluarin sama Dutamitra ada dua. Salah satunya, digipack dengan tekstur tebal dan keras. Contohnya kemasan DVD Final Fantasy VII: Advent Children. Cocoknya pake plastik OPP ukuran 16 cm x 25 cm.
plastik-opp-dvd-dutamitra-digipack-bantal
Kemasan digipack Dutamitra yang lain teksturnya kayak bantal. Tebal dan empuk. Contohnya kemasan DVD Pacific Rim. Nah, kalo bentuknya kayak begini, cocok pake plastik OPP ukuran 17 cm x 25 cm.
Demikianlah!

Buat yang pengen nyari dan males keluar rumah kayak Gigit, plastik OPP banyak dijual, kok, di toko-toko online. Misalnya aja di BukaLapak atau Tokopedia. Atau, bisa dicari juga di toko-toko plastik atau toko-toko penyedia bahan undangan terdekat.

Selamat mencari dan semoga beruntung^^

Penulis: Dirgita

Just call me Gigit. I'm virtual writer^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.